Daily Heekmah

Do’a yang Menghapus Rasa Benci

Pernah tidak punya rasa jengkel, atau kesal, atau benci, atau iri, dan yang sejenisnya terhadap orang lain? Diakui atau tidak, perasaan-perasaan ini sepertinya normal ya? (hehee… excuse… :P) Dan saya rasa, sebagian besar dari kita pernah mengalaminya.  Penyebabnya bisa macam-macam, entah perbedaan pendapat atau argumen, konflik, atau mungkin sikap. Pada dasarnya, perbedaan-perbedaan seperti ini tidak mungkin dihindari. Ya, namanya manusia, banyak bangsa dan sukunya. Tetapi, kalau perbedaannya terlanjur sulit diselaraskan, atau kurang lapang dada untuk memaafkan, bisa jadi tumbuh benih-benih benci atau dendam karna was-was yang ditiup si syaithan (iiih… paling bete deh kalau sudah begini…).

Pernah suatu kali, saya punya konflik dengan seorang sister. Sepertinya, baru kali itu saya punya konflik yang benar-benar menguras perasaan. Penyebabnya, sepertinya ‘sederhana’, hanya karna salah paham dan kami kurang terbuka satu sama lain. Saya sempat kesulitan menghilangkan rasa jengkel dan tidak suka terhadap sister  yang satu ini. Meskipun bete, jujur, saya ingin sekali menghilangkan rasa-rasa atau prasangka buruk saya terhadap sister  tersebut. Teman saya bilang, perasaan buruk dalam hati seperti gajah… (hehee… agak aneh ya analoginya??) But, that’s so true! Perasaan-perasaan buruk itu rasanya seperti ada ganjalan besar dalam hati, inginnya segera dibuang jauh-jauh supaya tidak mengendap dan jadi memburuk… (hiiii…). Setelah curhat dengan suami, saya dimintanya untuk ikhlas memaafkan si sister. I tried that, but somehow it’s still hard (mungkin karna bawaan karakter kali ya… hehee…). Setelah beberapa waktu, alhamdulillah, saya menemukan sebuah do’a yang bagus sekali yang diajarkan dalam Al Qur’an, QS Al Hasyr ayat 10;

“… Robbanaghfirlanaa wa li ikhwaaninalladziina sabaquuna bil iimaan, wa laa taj’al fii quluubinaa ghillal liliadziina aamanuu. Robbanaa innaka ro’uufurr rahiim”

“… Wahai Rabb kami, ampunilah kami dan saudara-saudara kami yang telah terlebih dahulu beriman sebelum kami, dan janganlah Kau jadikan di dalam hati kami ada perasaan dengki terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Rabb kami, sesungguhnya Engkau Maha Lembut lagi Maha Penyayang.”

Dengan tekad kuat, akhirnya, saya baca do’a ini berkali-kali sambil mengingat wajah sister tersebut. Alhamdulillah, setelah beberapa waktu, perasaan itu sedikit demi sedikit surut. So happy! The elephant has gone away! 😀

Kalau diingat-ingat ilmunya, sepertinya, seharusnya memang seperti inilah kita memperlakukan saudara atau saudari kita. Jika pun ada kesalahan yang tidak kita sukai, bukan selanjutnya kita melakukan keburukan padanya (keburukan yang tersembunyi dalam pikiran atau hati, atau keburukan yang nyata-nyata). Melainkan mendo’akannya dengan kebaikan dan berprasangka baik. Syukur-syukur jika do’a baiknya berbalik ke diri kita sendiri 😀 Bahkan, kalau tidak salah, saya pernah membaca seorang ulama berkata bahwa keburukan itu terhapus dengan kebaikan… 🙂

Well, saya masih perlu belajar… Banyak belajar banyak hal. Just share the story here, in case, you have a same experience and don’t know how to kick out that ‘elephant’ away! 😀 Selamat mencoba do’anya ya! 🙂

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s